Beranda Jurnalis Warga Mengenal Dr. Suwaib Amiruddin Seorang Akademisi Sarat Pengabdian

Mengenal Dr. Suwaib Amiruddin Seorang Akademisi Sarat Pengabdian

BAGIKAN
Mengenal Dr. Suwaib Amiruddin Seorang Akademisi Sarat Pengabdian
Dr. Suwaib Amiruddin, M.Si

SERANG, Pelitabanten.com – Suwaib Amiruddin Lahir di Gantarang 1 Mei 1974 sebuah desa di Kecamatan Kelara kabupaten Jeneponto Sulawesi selatan, merupakan anak kedua dari tiga bersaudara dari pasangan ayah H. Amiruddin Daeng Sila (Alm) dan ibu Inrallang Daeng Te’ne. Pendidkan masing –masing diselesaikan di SDN Gantarang, SMPN Kelara, SMAN 2 Jeneponto.

Setamat SMA hijrah ke Kota Makassar melanjutkan studinya di IAIN Alauddin (saat ini UIN Alauddin Makassar) pada jurusan Sejarah dan Kebudayaan, pendidikan Magister (S2) di selesaikan di Universitas Hasanuddin Makassar (Sosiologi), tahun 2003 beliau hijrah ke Kota Bandung Jawa Barat melanjutkan studi Program Doktor (S3) di Universitas Padjadjaran bidang kajian Sosiologi.

Tahun 2004, Suwaib Amiruddin menjadi dosen tetap di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sultan Ageng Tirtayasa Serang-Banten. Selain di Untirta beliau juga berbagi ilmunya di Universitas Paramadina Jakarta, Universitas Muhammadiyah Tangerang; Universitas Islam Sultan Agung Semarang; dan Program Doktor Ilmu Komunikasi Universitas Sahid Jakarta; selain mengajar beliau juga aktif membimbing Mahasiswa Program Magister di Institut Pertanian Bogor (IPB). Sejak tahun 2009 diberikan amanah Jabatan struktural di almamaternya diantaranya sebagai Asisten Direktur II Bidang Administrasi dan Keuangan Program pascasarjana; Ketua Program Studi Magister Administrasi Publik (MAP); selain struktural beliau juga diamanahi pengabdian di almamternya sebagai Pembina Gugus depan Gerakan Pramuka Untirta.

Baca juga :  Rekrutmen Politik Jadi Penentu Kualitas Calon Walikota Serang

Tahun 2017 beliau juga mengabdikan diri di luar amamaternya, dan berkat ijin dari rektor Untirta, beliau diminta untuk mengembang amanah di yayasan Setia Budhi untuk memimpin sebagai ketua Sekolah Tinggi Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (STISIP) Setia Budhi Rangkasbitung Lebak- Banten.

Sebagai akademisi Suwaib banyak melakukan analisis sosial melalui pendekatan sosiologi, sebagai sosiolog tulisan-tulisannya sudah banyak dimuat dibeberapa media Lokal maupun nasional. Ketajaman pemikirannya dalam menganalisis berbagai persoalan sosial, politik dan budaya, sehingga banyak diminta pandangan dan masukannya dalam berbagai forum-forum formal baik lokal maupun nasional. Sejak kiprahnya sebagai akademisi yang banyak memberikan warna dalam dinamika perkembangan masyarakat, dan di nobatkan sebagai Sosiolog yang kritis dan tetap santun dalam pembawaan dan tetap menghargai orang tua. Beliau juga dikenal sebagai ilmuan yang dermawan dan suka memberikan pencerahan pada masyarakat dan murid-muridnya.

Maka sejak tahun 2015 beliau didaulat oleh murid-muridnya yang sudah melanjutkan pendidikan Magister untuk mendidirkan Suwaib Amiruddin Foundation (SAF) sebagai Lembaga kajian keilmuan dan pengabdian pada masyarakat. Konsentrasi Suwaib dalam kiprah akademiknya lebih mengarahkan pada segmentasi kajian keilmuanya melalui penelitian dan perhatiannya pada masyarakat Desa, pesisir dan Nelayan.

Baca juga :  Resepsi dan Resistensi dalam Seni Arsitektur Islam (bag. 2)

Sejak tahun 1998 Komitmen beliau pada konsentrasi keilmuannya tetap konsisiten melakukan penelitian pada masyarakat Desa, pesisir dan Nelayan, dan tulisan beliau dapat diakses pada jurnal nasional maupun jurnal internasional yang telah terpublikasi di media online. Lembaga SAF yang didirikan dan didaulat sebagai Pembina, saat ini SAF telah berkiprah dalam mencerdaskan anak-anak desa melalui pendirian perpustakaan desa di beberapa titik wilayah yang sangat terpencil. Kegiatan sosial itu bukan hanya di lakukan di Banten, namun di pulau Jawa lainnya, bahkan sampai di Sumatera dan Sulawesi. Keinginananya untuk memajukan masyarakat nelayan dari aspek kesejahteraan bidang ekonomi, beliau pernah menyampaikan pada legislatif agar mendorong pendirian Perbankan (BANK) secara khusus komunitas nelayan tanpa agunan. Juga mendorong pembentukan koperasi desa melalui wadah pembentukan BUMDes sebagai soko guru perekonomian di desa. Menurut beliau penguatan BUMDes akan memudahkan tumbuhnya semangat baru bagi masyarakat desa untuk menggali potensi sumber daya alam desanya.

Sebagai putra asal makassar yang hijrah ke tanah Banten, tidak menyurutkan kiprahnya beliau untuk mengabdikan dirinya di tanah Banten, dalam berbagai kegiatan sosial dan pengabdian yang dilakukan beliau. Saat ini beliau sudah mengelilingi pelosok desa dan pesisir di tanah Banten, dan muncul idenya lagi untuk menginisiasi program Dosen mengabdi di desa melalui program dosen menginap di desa dan pesisir. Menurut beliau Dosen adalah harus menjadi pelita dalam membentengi potensi desa dan menerangi kemajuan di desa tanpa menghilangkan hak-hak ulayat mayarakat desa.

Baca juga :  Pilkada Kota Serang 2018 Harus Menjadi Ajang Gagasan Membangun

Menurut beliau bahwa masyarakat desa saat ini sudah hampir menjadi tuan rumah dikampungnya sendiri, apabila tidak dibentengi untuk mengembalikan kedaulatan desa pada posisinya. Masuknya industrialisasi dan revitalisasi lahan menjadi permukiman membuat desa akan kehilangan identitasnya, untuk itu dibutuhkan tenaga akademisi memberikan pencerahan bagi aparatur desa untuk memperkuat tatanan dan sistem pemerintahan atas kewenangan yang dimiliki oleh aparatur desa.

Mengarungi bahtera kehidupan beliau, saat ini didampingi oleh seorang istri berprofesi sebagai dokter spesialis anak dan sekaligus dosen di Fakultas Kedokteran Unila bernama lengkap dr. Roro Rukmi Windi Perdani, Sp.A., M.Kes dan satu orang anak M. Riffat Dinedjad Amiruddin.

BAGIKAN