Lirik Lagu Kok Iso Yo dan Artinya – Guyon Waton

Pelitabanten.com – Lirik lagu kok iso yo yang dibawakan oleh Guyon Waton dirilis pada 10 Februari 2022 melalui channel youtube GUYONWATON OFFICIAL hingga kini sudah ditonton sebanyak 2.3 juta kali.

Berikut Lirik Lagu Kok Iso Yo dan Artinya – Guyon Waton :

Kok iso yo?
Kok bisa ya
Kok tegel yo
Kok tega ya
Opo salahku
Apa salahku
Nengdi luputku
Di mana salahku

Wong seng ra sepiro
Orang yang tidak seberapa
Koyo aku iki
Seperti aku ini
Masalah asmoro
Masalah asmara
Mung kebagian loro
Hanya kebagian sakit hati

Kutinggal lungo
Kutinggal pergi
Alasan ra cetho
Alasan tidak jelas
Mergo ngaboti
Karena lebih memilih
Tresno anyarmu sing liyo
i
Gusti tulung paringono
Tuhan tolong berikan
Ati sing kuat
Hati yang kuat
Kanggo ngadepi
Untuk menghadapi
Asmoro ugal-ugalan
Cinta sembarangan

Wayah mongso udan teko
Waktu musim hujan datang
Gowo adem fituringan loro
Membawa dingin dengan sakit hati
Durung siap nompo kenyataan
Belum siap menerima kenyataan
Kowe disanding wong liyo
Kamu bersama dengan orang lain

Durung nganti garing loro ndek atiku
Belum usai kering sakit di hatiku
Uwes mbok tambahi kenyataan
Sudah kau tambahi kenyataan
Ngadepi sliramu saiki disanding wong liyo
Menghadapi kamu sekarang bersama dengan orang lain

Tahu nekat kumencintaimu
Pernah nekat kumencintaimu
Nanging kowe malah milih ngaboti tresno liyane
Tapi kamu malah lebih memilih cinta lainnya
Ternyata aku duduk siji-sijine
Ternyata aku bukan satu-satunya

Kok iso yo?
Kok bisa ya
Kok tegel yo
Kok tega ya
Opo salahku
Apa salahku
Nengdi luputku
Di mana salahku

Wong seng ra sepiro
Orang yang tidak seberapa
Koyo aku iki
Seperti aku ini
Masalah asmoro
Masalah asmara
Mung kebagian loro
Hanya kebagian sakit hati

Wayah mongso udan teko
Waktu musim hujan datang
Gowo adem fituringan loro
Membawa dingin dengan sakit hati
Durung siap nompo kenyataan
Belum siap menerima kenyataan
Kowe disanding wong liyo
Kamu bersama dengan orang lain

Durung nganti garing loro ndek atiku
Belum usai kering sakit di hatiku
Uwes mbok tambahi kenyataan
Sudah kau tambahi kenyataan
Ngadepi sliramu saiki disanding wong liyo
Menghadapi kamu sekarang bersama dengan orang lain

Tahu nekat kumencintaimu
Pernah nekat kumencintaimu
Nanging kowe malah milih ngaboti tresno liyane
Tapi kamu malah lebih memilih cinta lainnya
Ternyata aku duduk siji-sijine
Ternyata aku bukan satu-satunya