News Hari Sumpah Pemuda di Kota Tangerang, Upacara di Atas Sungai Cisadane

Hari Sumpah Pemuda di Kota Tangerang, Upacara di Atas Sungai Cisadane

Hari Sumpah Pemuda di Kota Tangerang, Upacara di Atas Sungai Cisadane
Peringatan Hari Sumpah Pemuda di Kota Tangerang, Upacara Kebangsaan Dilaksanakan di Atas Sungai Cisadane. Foto Pelitabanten.com

, Pelitabanten.com – Dalam rangka memperingati ke-93, Pemerintah Kota Tangerang melaksanakan Apel Kebangsaan yang dilaksanakan di tengah Sungai Cisadane, Kawasan , Karawaci, Kamis (28/10/2021).

Apel dipimpin langsung oleh Komandan Resor Militer (Danrem) Brigadir Jenderal (Brigjen) TNI Rano Tilaar dan dihadiri juga oleh Wali Kota Tangerang, Arief R. Wismansyah dan Kapolres Metro Tangerang Kota, Kombes Pol Deonijiu de Fatima.

Selain itu, pada kegiatan Apel Kebangsaan tersebut juga ada beberapa kegiatan lain yaitu, pemberian sebanyak 500 paket, penanaman pohon di bantaran sungai, dan pelepasan ikan ke Sungai Cisadane.

Wali Kota Tangerang, Arief R. Wismansyah mengatakan bahwa peran khususnya di Kota Tangerang sangat besar. Terutama dalam mensosialisasikan penerapan protokol ke masyarakat melalui media sosial.

“Pemerintah tidak bisa bekerja sendirian. Teman-teman KNPI, Organisasi Kemasyarakatan dan Pemuda, ikut membantu mensosialisasikan untuk menerapkan protokol kesehatan. Alhamdulillah, apa yang kita rasakan sekarang penurunan level PPKM sendiri kiprah aktif para pemuda mensosialisasikan, baik melalui media sosial maupun media lainnya,” ungkap Arief saat ditemui di Banksasuci.

Baca Juga:  Satpol PP Kab. Tangerang Membongkar Warung Remang-remang Tanpa Izin

Arief menambahkan, pelonggaran yang terdapat di PPKM Level 2 ini dapat mendorong masyarakat untuk kembali beraktifitas sosial, ekonomi dan lain sebagainya.

“Saya harap, pelonggaran-pelonggaran ini dapat mendorong masyarakat untuk melakukan aktifitas sosial, ekonomi dan lainnya. Tetapi, dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab dan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat,” tambahnya.

Inisiator Banksasuci, Ade Yunus mengatakan bahwa proses Apel Kebangsaan ini merupakan tantangan baru setelah sebelumnya pada Agustus 2019, pernah mengadakan Upacara 17 Agustus di atas sungai.

“Dulu, kami pernah mengibarkan bendera saat upacara kemerdekaan di atas sungai tetapi, dari atas perahu. Tapi, karena itu agak sulit, sekarang kami lakukan lagi dengan lebih sempurna. Banyak tanggapan positif dari masyarakat dan tantangan untuk lebih baik, alhamdulillah hari ini bisa kami laksanakan,” tutur ade

Ade berharap, meskipun ini pertemuan terakhir dengan para komunitas-komunitas yang ada di kota Tangerang, tetapi bukan berarti akhir dari Banksasuci. Seluruh kegiatan masih terus berlangsung seperti bank sampah dan edukasi tentang sampah.

Baca Juga:  Milad Ke-74, HMI Tangerang Raya Gelar Aksi Kemanusiaan Bersama PMI

“Untuk sementara kami istirahat dulu. Ini bukan akhir dari Banksasuci juga. Mungkin sekitar bulan Desember atau Januari kami mulai lagi seluruh kegiatan rutin dari Banksasuci yang lainnya,” harapnya.