FUMA STISIP Banten Raya Bersama Ormawa Bahas Isu Sosial Politik Pandeglang

FUMA STISIP Banten Raya dan Ormawa Bahas Isu Sosial dan Politik Pandeglang, pada Sabtu (06/04/2024).
FUMA STISIP Banten Raya dan Ormawa Bahas Isu Sosial dan Politik Pandeglang, pada Sabtu (06/04/2024).

PANDEGLANG, Pelitabanten.com– Federasi Ujung Pena Mahasiswa (FUMA) STISIP Banten Raya menggelar kembali kegiatan Diskusi Seputar Isu Sosial dan Politik di halaman kampus, pada Sabtu (06/04/2024).

Kegiatan yang mengangkat tema “150 Tahun Pandeglang Akan di Bawa Kemana?” tersebut dihadiri oleh Kabag Kemahasiswaan STISIP Banten Raya, dan beberapa perwakilan dari Organisasi Kepemudaan di Pandeglang.

Antara lain Ikatan Mahasiswa Muhamadiyah (IMM), Keluarga Mahasiswa Lebak (Kumala) Wilayah Pandeglang, Serikat Mahasiswa Muslim Indonesia (SEMMI), dan Pelajar Islam Indonesia (PII).

Salah satu pembahasan yang mereka angkat ialah soal sistem pendidikan yang belum cukup optimal, pelayanan kesehatan yang belum merata, keterwakilan pemuda dalam berpolitik, dan pemanfaatan sumber daya alam oleh Pemerintah Kabupaten Pandeglang.

Berdasarkan data yang dilansir Pelajar Islam Indonesia dari berbagai media, ada sebanyak 11.340 ribu pelajar di Kabupaten Pandeglang yang mengalami putus sekolah. Mereka heran dengan angka yang cukup besar tersebut.

“Padahal Pendidikan itu cukup penting. Makanya setelah Nagasaki dan Hiroshima di bom, bukankah pemulihan awalnya itu melalui Pendidikan? Penting pendidikan itu,” disambung oleh Ketua Umum Kumala PW Pandeglang, Muhammad Awaluddin, dalam sesi diskusi ikut menegaskan.

Tak hanya itu saja, sektor kesehatan juga mendapat sorotan tajam dari perwakilan Ikatan Mahasiswa Muhamadiyah Pandeglang. Di usia nya yang sudah 150 Tahun, harusnya kabar ibu-ibu hamil ditandu itu tidak ada.

Masyarakat sudah harus lebih sejahtera, mengingat umur tua itu identik dengan kemampuannya dalam mengatur dan mengurusi berbagai permasalahan.

Sementara itu, perwakilan SEMMI Pandeglang, Supriyadi, memandang pemuda Pandeglang belum cukup optimal dalam memainkan peran dan fungsinya di sektor Politik.

Karena menurut mereka, politik itu bukanlah barang yang kotor. Justru politik punya peran yang cukup besar dalam membangun peradaban manusia.

Kabag Kemahasiswaan STISIP Banten Raya, Mohamad Iyos Rosyid, mengaku kegiatan yang diadakan oleh FUMA STISIP Banten Raya ini cukup efektif untuk merawat nalar Mahasiswa.

“Asalkan harus ada solusi yang bisa ditawarkan setelah beres kegiatannya, biar ada finishing nya, atau gerakan nya kongkrit,” lanjutnya.

Ia juga berharap agar kegiatan tersebut dapat berkelanjutan, sehingga fungsi dan peran mahasiswa sebagai agen of control, dan agent of change nya dapat terus terawat dengan baik. (MIR)