Beranda Peristiwa Banten Gara-gara Tidak Dibelikan Kipas Angin, Pipit Panjat Tower SUTET

Gara-gara Tidak Dibelikan Kipas Angin, Pipit Panjat Tower SUTET

617
BAGIKAN
Gara-gara Tidak Dibelikan Kipas Angin, Pipit Panjat Tower SUTET
Foto: Istimewa

TANGERANG SELATAN, Pelitabanten.com – Fitria alias Pipit, 14 tahun, yang dijuluki sebagai ‘spiderkid’ kembali beraksi dengan memanjat tower Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) di belakang SPBU Kampung Sawah, Jalan Palola, Kampung Sawah, Kecamatan Ciputat, Tangerang Selatan, Selasa (12/1/2016).

Petugas SPBU Palola, Soleh (36), mengaku tak mengetahui mulai kapan Pipit memanjat tower sutet tersebut. “Kita sih enggak tahu, tiba-tiba ramai ibu-ibu pada teriak. Pas dilihat ke atas, ternyata ada orang bergelayutan,” ujar Soleh di lokasi, Selasa (12/1/2016).

Pipit sempat bergelayut di ujung tower tertinggi. Sementara, hujan cukup deras masih mengguyur kawasan itu. Kondisi ini semakin membahayakan nyawa Pipit.

Sementara itu, Ibu kandung Pipit Sumarni (49) meneceritakan bahwa ulah pipit manjat ke atas tower sutet bermula dari keinginannya untuk dibelikan kipas angin baru yang tidak dipenuhi oleh orangtuanya.

“Sekitar jam dua malam itu dia terbangun, katanya banyak nyamuk. Karena kipas angin di rumah itu rusak, dia ngambek minta yang baru enggak saya kasih,” ujar ibu kandung Pipit, Sumarni (49), Selasa (12/01/2016).

Warga yang melihat aksi ‘Spider Kid’ merasa was-was dan segera melapor ke aparat kepolisian. Sembari menunggu aparat kepolisian datang, warga membujuk Pipit untuk turun dari tower sutet.

Tapi, Pipit malah makin asyik duduk di ujung menara sembari bergelayutan di tower bertegangan listrik tinggi tersebut. Dia semakin asyik sembari memandangi orang-orang di bawahnya yang terus meminta Pipit turun.

“Nanti kalau diteriakin lagi takut dia nekat. Dia masih ngambek sama ibu. Dia kesal karena semalam tidur di rumah banyak nyamuk,” tegas sang ibunda.

Seorang Polisi mengevakuasi Fitri usai memanjat menara saluran udara tegangan ekstra tinggi (SUTET) di Kota Bambu Selatan, Palmerah (25/10/2011) gara-gara tidak dibelikan kipas angin, pipit panjat tower sutet Gara-gara Tidak Dibelikan Kipas Angin, Pipit Panjat Tower SUTET pipit
Seorang Polisi mengevakuasi Fitri usai memanjat menara saluran udara tegangan ekstra tinggi (SUTET) di Kota Bambu Selatan, Palmerah (25/10/2011)

Sementara, Anggota Babinkamtibmas Kelurahan Kampung Sawah Kecamatan Ciputat, AIPTU Eka Prihartanto, mengaku sudah sering menangani Pipit. “Kalau sama ini sudah ke delapan kalinya. Dia kalau ngambek begitu,” tutur Eka.

Baca juga :  Irna-Tanto Resmi Menjabat Bupati dan Wakil Bupati Pandeglang

Menurut Eka, biasanya Pipit akan turun kalau diimingi uang, tapi tidak kali ini. Alhasil petugas kepolisian, ibunya, maupun masyarakat sekitar tidak bisa berbuat banyak. Pihak kepolisian pun langsung berkoordinasi dengan Pemadam Kebakaran (Damkar) untuk upaya evakuasi.

“Biasanya, kalau sudah tidak ada orang yang nontonin dan enggak ada yang iming-imingin uang lagi dia mau turun sendiri,” terangnya.

Pipit baru turun, setelah dibujuk, Imam, seorang petugas Damkar yang datang langsung melambaikan tangannya ke atas meminta Pipit untuk turun.

“Pit, ayo sini turun. Masih kenal om tidak? Ayo turun, makan dulu,” pintanya.

Ajakan Imam pun langsung diiyakan  gadis ABG tersebut. Perlahan, Pipit turun dari tower. Sesampainya di daratan, Pipit langsung diberi minum teh kemasan. Bajunya sudah lepek terkena air hujan, dia pun langsung diberi makan sepiring nasi yang langsung dimakannya hingga tak tersisa.

Fitri alias Pipit alias Spiderkid tercatat sudah puluhan kali memanjat tower dan bangunan tinggi. Pipit pernah memanjat tower SUTET di Rawa Kepa, Tomang, Jakarta Barat, dan Pamulang, Tangerang Selatan. Pipit juga pernah memanjat atas gerbong kereta api hingga mengakibatkan kaki kirinya patah.

BAGIKAN