Lirik Lagu Sugeng Dalu dan Artinya – Denny Caknan

Pelitabanten.com – Lirik lagu sugeng dalu yang dinyanyikan oleh Denny Caknan.

Berikut Lirik Lagu Sugeng Dalu Artinya – Denny Caknan:

Sugeng dalu
Selamat malam
Ati seng biyen tau ngelarani
Hati yang dulu tau menyakiti
Wes suwe we ra rene
Sudah lama kamu tidak kesini
We lungo mung masalah sepele
Kamu pergi hanya masalah sepele
We golek liane
Kamu cari lainnya

Tambah loro
Tambah
Yakin we teko nambahi sengsoro
Yakin kamu datang menambah sengsara
Ngrusak tatanan ati seng wes pengen lali
Merusak tatanan hati yang sudah pengen lupa
Karo gedhe duwure balungan mu
Sambil besar tingginya tulang mu

Aku wes ora gagas kata luka
Aku sudah tidak peduli kata luka
Wes cukup wingi rapengen mbaleni
Sudah cukup kemarin tidak ingin
Mario leh mu dolanan ati
Sembuhlah kamu mainan hati
Wes wayahe we kapok mblenjani
Sudah waktunya kamu kapok ingkar janji

Udan tangise ati
Hujan tangisnya hati
Saiki wes rodo terang
Sekarang sudah sedikit terang
Masio isih kadang kelingan
Walaupun masih kadang teringat
Kowe seng tak sayang sayang
Kamu yang ku sayang sayang

Saiki mung crito loro
Sekarang hanya cerita sakit
Mpun kadung mbekas ning dodo
Sudah terlanjur membekas di dada
Perihe ati seng mbok paringi
Perihnya hati yang kau beri
Wes cukup ra bakal tak baleni
Sudah cukup tidak bakal ku ulangi

We arep neng ndi to
Kamu mau kemana sih
Ojo ngalih, aku pengen balik karo kowe
Jangan pergi, aku pengen balik sama kamu
Wis cukup, aku pamit
Sudah cukup, aku pamit

Aku wes ora gagas kata luka
Aku sudah tidak peduli kata luka
Wes cukup wingi rapengen mbaleni
Sudah cukup kemarin tidak ingin
Mario leh mu dolanan ati
Sembuhlah kamu mainan hati
Wes wayahe we kapok mblenjani
Sudah waktunya kamu kapok ingkar janji

Udan tangise ati
Hujan tangisnya hati
Saiki wes rodo terang
Sekarang sudah sedikit terang
Masio isih kadang kelingan
Walaupun masih kadang teringat
Kowe seng tak sayang sayang
Kamu yang ku sayang sayang

Saiki mung crito loro
Sekarang hanya cerita sakit
Mpun kadung mbekas ning dodo
Sudah terlanjur membekas di dada
Perihe ati seng mbok paringi
Perihnya hati yang kau beri
Wes cukup ra bakal tak baleni
Sudah cukup tidak bakal ku ulangi

Perihe ati seng mbok paringi
Perihnya hati yang kamu beri
Ora tak baleni
Tidak bakal ku ulangi