Nutrisi Dan Potensi Moringa Oleifera

Nutrisi Dan Potensi Moringa Oleifera
Moringa Oleifera (Ist)

Asal Tanaman Moringa oleifera

Secara historis, M. oleifera adalah asli India, tetapi sekarang tumbuh di kedua negara tropis dan subtropis di dunia karena kemampuan adaptif yang tangguh, dapat tumbuh dengan cepat, mampu bertahan dalam kondisi kekeringan, curah hujan tinggi, berumur panjang oleh karena itu selalu tersedia sepanjang tahun. Selain itu tanaman ini menyebar dengan mudah, baik secara seksual maupun aseksual, membutuhkan unsur hara tanah dan air yang rendah sehingga produksi dan pengelolaannya mudah. Pohon-pohon berasal dari Agra dan Oudh di wilayah Barat Laut India ke Selatan Pegunungan Himalaya. Mereka dibudidayakan di wilayah Asia, Afrika, Timur Tengah dan Amerika Selatan. Moringa oleifera adalah jenis pohon yang paling banyak dibudidayakan di keluarga Moringaceae. Genus Moringaceae diperkirakan meliputi 13 spesies yang 11 di antaranya berasal dari Afrika (M. drouhardii, M. stenopetala, M. hildebrandtii, M. ovalifolia, M peregrine, M. rivae, M. ruspoliana, M. arborea, M. borziana, M. pygmaea dan M. longituba) dan Saudi dan India (M. concanensis dan M. oleifera) (Nasir & Ali, 1972). Dari tiga belas spesies tanaman Moringa, Moringa stenopetala, Moringa drouhardii, Moringa hildebrandtii diketahui memiliki profil lemak, protein dan nutrisi lain yang sebanding dengan Moringa oleifera sampai batas tertentu. Dari tiga belas spesies ini, Moringa oleifera adalah yang paling banyak dipelajari sejauh ini. Sebagai sumber protein dan asam amino esensial (EAA), daun Moringa oleifera lebih unggul daripada daun Moringa hildebrandtii dan Moringa drouhardii. Spesies Moringa oleifera memiliki banyak nama tradisional tergantung pada lokasi dan penggunaannya, nama – nama tersebut adalah Kelor, Marango, Moonga, Mlonge, Mulangay, Nébéday, Saijhan, dan Sajna atau Benzolive (Sujatha, 2017 & Falowo, 2017).

Manfaat Tanaman Moringa oleifera

Di banyak negara di daerah tropis dan sub-tropis, Moringa oleifera digunakan sebagai sumber makanan yang kaya nutrisi, antioksidan dan fitokimia. Secara umum, tanaman ini dikenal sebagai tanaman yang memiliki multi-fungsi dengan beragam aplikasi dalam bidang pertanian, kedokteran, ternak, manusia dan sistem biologis lainnya (Gbr. 1). Menariknya, setiap bagian tanaman Moringa oleifera, termasuk daun, akar, kulit kayu, biji, bunga dan polong dapat dimakan dan mengandung senyawa yang penting dan serbaguna sebagai obat, makanan fungsional, nutraceutical dan sifat pemurni air dan karenanya dianggap sebagai tanaman paling berguna di dunia.

1) Daun

Daun Moringa dilaporkan memiliki proporsi vitamin, kalsium, kalium, zat besi dan protein yang lebih tinggi daripada yang ditemukan dalam produk makanan lain seperti jeruk, wortel, susu, pisang, yoghurt dan bayam, masing-masing. Kandungan protein bubuk daun Moringa oleifera kering setara dengan kandungan protein dari beberapa kacang-kacangan dan mengandung sekitar 16-19 asam amino yang 10 diantaranya diklasifikasikan sebagai asam amino esensial yaitu treonin, tirosin, metionin, valin, fenilalanin, isoleusin, leusin, histidin, lisin dan triptofan. Daunnya mengandung berbagai jenis senyawa antioksidan seperti asam askorbat, flavonoid, senyawa fenolik dan karotenoid dan bertindak sebagai antioksidan alami. Daun Moringa juga banyak mengandung Polyunsaturated fatty acid (PUFA) dibanding saturated fatty acid yang baik untuk kesehatan. Beberapa penelitian menunjukan hasil bahwa vitamin A, B, C dan E dalam daun M. oleifera yang tinggi dan dapat digunakan untuk perbaikan malnutrisi, terutama untuk bayi dan meningkatkan produksi susu ibu menyusui. Bahkan, asupan harian 10 g bubuk daun Moringa oleifera kering oleh anak-anak yang kekurangan gizi dilaporkan dapat meningkatkan berat badan mereka dan terjadi pemulihan berat badan 6 bulan kemudian yang dibandingkan dengan kelompok control tanpa asupan daun Moringa oleifera.

2) Bunga

Bunga kelor adalah sumber nektar yang baik untuk produksi madu. Mereka dapat dimakan mentah dengan salad, dapat digunakan untuk membuat teh, dapat dimakan setelah direbus dll. Bunga M. oleifera telah dilaporkan memiliki kandungan proksimat yang kaya akan asam lemak, mineral dan vitamin.

3) Pods (polong)

Pods moringa mengandung polisakarida d-galaktosa, 6-O-Me-D-galaktosa, asam D-galakturonat, L-arabinose, dan L-rhamnose dalam rasio molar 1: 1: 1: 1 dan Nitril, isothiocyanate dan thiocarbamates. Polong bisa direbus dan dimakan seperti kacang. Kandungan serat dalam polong meningkat oleh karena itu harus cepat dikonsumsi karena mudah rusak.

Tabel 1. Kandungan Fisikokimia & Komposisi Asam Lemak dari Minyak Biji Moringa

Parameter Nilai
Saponification value 182.9
Iodine value 66.4
Density at 20 ˚C (g/ml) 0.89737
Refractive Index at 20 ˚C 1.4670
Solidification point 6
Free fatty acids (%)  2.98
Fatty acid composition (% crude lipid)
Lauric Trace
Myristic 0.08
Pentadecenoic Trace
Palmitic 5.45
Stearic 5.42
Oleic 72.9
Linoleic 0.76
Linolenic 0.14
Arachidic 3.39
Eicosadieroic
Other fatty acids 11.86

Sumber: Yadav, 2017

4) Biji

Sifat fisikokimia dan komposisi asam lemak minyak biji kelor disajikan pada Tabel 1. Secara komersial, biji moringa juga menghasilkan minyak yang dikenal sebagai “minyak ben”. Aroma manis dan kemampuan untuk menyerap dan mempertahankan senyawa yang mudah menguap dari minyak membuatnya berguna dalam produksi parfum dan produk perawatan rambut. Biji Moringa mengandung mengandung Vitamin A dan E serta polipeptida yang bertindak sebagai koagulan yang fungsi dalam pengolahan air limbah karena mengandung polielektrolit kationik yang menetralkan koloid bermuatan negatif yang terdapat dalam air kotor dan berlumpur. Dilaporkan juga sebagai sumber minyak untuk produksi biodiesel. Minyak biji Moringa juga memiliki aktivitas antimikroba. Aktivitas antimikroba dikaitkan dengan senyawa 4 (α-Lrhamnosyloxy) benzyl iso-thiocynat yang cara kerjanya termasuk menghambat enzim esensial atau mengganggu membran sel. Biji moringa kering bisa dikeringkan dan dihaluskan menjadi bubuk dan bisa digunakan sebagai bumbu. Banyak penelitian yang menekankan bahwa biji Moringa oleifera dapat dipertimbangkan sebagai bahan baku produksi bioethanol karena mengandung banyak selulosa. Hidrolisa sekam menggunakan NaOH dan proses fermentasi dengan Saccharomyces cerevisiae dapat memproduksi bioethanol. Bioethanol adalah alternative bahan bakar yang mudah terurai dan berefek positif pada lingkungan. Resin dari batang juga dapat berperan sebagai pengental yang bisa digunakan dalam pembuatan saus (Tan Chu San et al, 2017).

Kandungan Nutrisi & Zat Antinutrisi Moringa Oleifera

Tabel 2. Kandungan Nutrisi Moringa oleifera

Nutrition Daun Biji Batang
Protein (g/100 g) 10.74a–30.29b 9.98c–51.80d 12.77e
Fat (g/100 g) 6.50b–20.00c 22.97g–38.67f 2.0e
Crude fibre (g/100 g) 7.09h–35.00c 20.00c–22.93g
Ash (g/100 g) 7.64a–10.71b 3.60j–5.00c 8.41e
Carbohydrate (g/100 g) 13.41c–63.11k 18.00c–40.09g
K (mg/100 g) 120.96l–1845.00a 75.00f
Ca (mg/100 g) 147.43l–7230.00a 751. 70f–2800.00g
P (mg/100 g) 300.00m 635.00f–5300.00g
Mg (mg/100 g) 322.50a–500.00b 45.00f
Fe (mg/100 g) 2.68l–49.00b 5.20f
I (mg/100 g) 0.06l
Zn (mg/100 g) 1.00b–3.10a 0.05f
Mn (mg/100 g) 8.68b −45.00f
Vitamin A (beta-carotene) (mg/100g) 13.48n–18.50b
Vitamin E (mg/100 g) 16.80n–77.00b
Vitamin C (mg/100 g) 245.13n 4.50f
Vitamin B1 (mg/100 g) 0.05n 0.05f
Vitamin B2 (mg/100 g) 0.80n 0.06f
Vitamin B3 (mg/100 g) 220.00n 0.02f
Total amino acid (g/100 g) − 76.40b 74.85j
Total non-essential amino acid (g/100 gr) − 41.00b 40.37j
Total essential amino acid (g/100 gr) b j
Total saturated fatty acid (%) − 58.00b
Total monounsaturated fatty acid (%) − 4.61b
Total polyunsaturated fatty − 52.21b

Sumber: Falowo et al, 2018

Moringa oleifera adalah sumber dari banyak nutrisi (Tabel 2) seperti:

  1. Protein yang diperlukan untuk pertumbuhan jaringan dan defisiensi yang dapat menyebabkan retardasi pertumbuhan, kwashiorkor dll. Daun dan bagian lain dari pohon mengandung jumlah protein kasar dan asam amino yang tinggi, sebanding dengan kacang kedelai.
  2. Vitamin seperti vitamin A yang penting untuk kesehatan mata & rambut, vitamin C dan vitamin kelompok B lainnya.
  3. Mineral seperti kalsium yang membantu dalam membangun tulang & gigi dan kekurangannya dapat menyebabkan rakhitis, nyeri tulang, osteoporosis dll. Hasil penelitian menunjukan bahwa 8 ons daun kelor memberikan 1000 mg kalsium dan bubuk daun kelor kering ini jg menyumbang 4000 mg kalsium sementara susu hanya memberi 300-400 mg kalsium.
  4. Kalium yang mentransmisikan impuls saraf, efek kekurangannya dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan dan kadang-kadang koma.
  5. Fosfor yang berperan dalam pembentukan tulang dan gigi, juga dibutuhkan tubuh untuk membuat protein untuk pertumbuhan, membuat ATP, pemeliharaan, perbaikan sel & jaringan.
  6. Zat besi. Kandungan zinc Moringa juga sesuai dengan persyaratan diet, yang juga penting untuk sintesis RNA & DNA.
  7. Serat yang membantu menjaga kesehatan usus.
  8. Senyawa bioaktif seperti tanin, alkaloid, senyawa fenolik, asam amino, sterol, dan karbohidrat.

Table 3. Komposisi Nutrisi daun Moringa oleifera segar dan dikeringkan (per 100gm)

Nutrien Daun segar Dikeringkan
Kadar Air (%) 75.9 6
Energi (Kcal) 92 271.54
Protein (g) 6.7 23.78
Karbohidrat (g) 12.5 28.32
Lemak (g) 1.7 7.014
Serat (g) 0.9 11.8
Vitamin C (mg) 220 56
Beta – karoten (µg) 6780 37800
Besi (mg) 0.85 19
Kalsium (mg) 440 3467
Fosfor (mg) 70 215

Sumber: Yadav et al, 2017.

Selain kandungan nutrisi yang disebutkan di atas, Moringa oleifera ditemukan mengandung jumlah zat antinutrisi yang relatif rendah seperti fitat, saponin, tanin dan oksalat. Zat atinutrisi ini, meskipun belum tentu beracun tetapi juga dapat mengganggu pencernaan dan penyerapan nutrisi lainnya seperti seng, besi, kalsium dan magnesium bila dikonsumsi dalam jumlah tinggi.

Kandungan fitat dan konten saponin dalam oleifera biji moringa (2,23%, 3,89%) dan daun (2,5%, 5.0%) lebih rendah dari yang ditemukan di kacang-kacangan lain seperti kacang kedelai. Tingkat saponin dalam Moringa oleifera bisa dianggap relative ringan sebagai daun yang dikonsumsi oleh manusia (4-50 g bubuk daun). Demikian pula, kandungan oksalat (2,754 g /100 g) dilaporkan lebih rendah dibandingkan dengan daun bayam (12,57 g /100 g), daun amaranth hijau (10,05 g /100 g) dan daun Curry (2,77 g / 100 g). Atas dasar inilah, konsumsi Moringa oleifera lebih aman dan lebih sehat daripada sayuran umum pada umumnya.

Potensi Moringa Oleifera di Berbagai Produk Pangan

Daun, polong dan biji pohon Moringa oleifera memiliki kandungan nutrisi dan antioksidan yang sangat besar. Baik daun kelor segar dan kering dapat dimasukkan dalam makanan dan pangan olahan lain. Daun terutama dalam kondisi kering mudah untuk diolah dan disimpan karena mereka memiliki umur simpan yang sangat baik. Selain itu, setelah pengeringan, nutrisi lebih terkonsentrasi, sehingga membuatnya lebih kaya dan lebih berharga. Penggunaan tanaman ini sebagai bahan makanan fungsional semakin meningkat baru-baru ini.

Banyak penelitian telah menunjukkan potensi penggunaan berbagai bagian Moringa oleifera dalam aplikasi makanan seperti:

  1. Sup, daun kelor saja atau dalam kombinasi dengan bayam, melon dll dapat digunakan sebagai bahan dalam sup (Babeyu et al, 2014).
  2. Makanan penyapih, bubuk bunga Moringa oleifera atau bubuk daun Moringa oleifera diketahui meningkatkan nilai gizi dari makanan penyapih (Arise et al, 2014).
  3. Moringa paneer. Paneer dengan ekstrak daun kelor oleifera dengan konsentrasi berbeda diselidiki dan ditemukan memiliki kandungan nutrisi yang tinggi daripada paneer normal (Yadav et al, 2017).
  4. Moringa yang dikombinasikan dengan cokelat dan Halawa Tahinia, ditemukan bahwa protein, serat kasar dan kadar abu meningkat secara signifikan dengan meningkatnya konsentrasi bubuk daun kelor (Atef et al, 2014).
  5. Biskuit herbal, biskuit yang digabungkan dengan bubuk daun Moringa oleifera pada tingkat 5% dilaporkan meningkatkan kandungan protein sebesar 14% (Alam et al, 2014).

6. Roti yang diperkaya dengan 5% dari Moringa oleifera dilaporkan memiliki 17% dan 88% peningkatan protein dan kandungan serat makanan (Chinma et al, 2012). Sejalan dengan penelitian Oyeyinka, 2016 yang menunjukan penggunaan tepung biji moringa (MOSF) sebanyak 15% dapat meningkatkan kandungan protein sebanyak 67% tanpa terjadi perubahan sensori secara signifikan.

Nutrisi Dan Potensi Moringa Oleifera
Potensi Moringa oleifera (Ist)
  1. Kue dengan menggunakan tepung gandum utuh dan daun kelor dengan dosis berbeda (2g, 4g, 6g, 8g dan 10g). Kandungan nutrisi dan sensorik dievaluasi dan dilaporkan bahwa kelembaban, protein kasar, serat kasar dan abu total menunjukkan peningkatan sedangkan kadar lemak dan karbohidrat menurun dengan meningkatnya konsentrasi Moringa (Chinma et al, 2012).
  2. Yoghurt yang diperkaya dengan daun kelor ini dinilai tidak sebaik kontrol dalam sensorik dan namun berdampak positif terhadap pertumbuhan lactobacillus rhamnosus GR-1 dalam yoghurt (Hekmat et al, 2015).
  3. Khakhra: Daun kelor mengandung aktivitas antioksidan tinggi dimasukkan dalam khakhras dalam proporsi 0, 2, 4, 6, 8, 10% dan dianalisa fisikokimia dan sensorik. Penggabungan daun yang diperlakukan seperti demikian (dijemur, kering bayangan dan dikeringkan secara mekanis) meningkatkan kelembaban, lemak, abu, protein, karbohidrat dan aktivitas antioksidan dari khakhra (Yadav et al, 2017).
  4. Chin Chin: Chin chin adalah produk makanan ringan Nigeria yang terbuat dari tepung gandum, mentega, telur, susu. Pengolahan produk ini dengan metode deepfried sehingga memiliki tekstur renyah. Penelitian untuk mempelajari efek dari berbagai teknik pengeringan (pengeringan matahari, pengeringan oven, pengeringan bayangan) yang digunakan untuk mengeringkan daun kelor pada dagu yang digabung dengan Moringa telah dilakukan. Ditemukan bahwa sampel yang dikeringkan dengan oven memiliki kadar lemak dan kelembaban yang berkurang dibandingkan dengan kontrol. Analisis unsur mengungkapkan bahwa sampel yang dikeringkan dalam oven memiliki kalsium tertinggi (190,5 mg/100g), seng tertinggi yang dijemur matahari (7,1 mg/100g) dan kadar zat besi kering tertinggi 51,3 mg/100g (Emilike, 2016).
  5. Susu es yang difortifikasi moringa: Serbuk kering daun kelor telah direkomendasikan untuk memperkuat makanan. Penelitian melaporkan bahwa penambahan 0,5% daun kering Moringa oleifera dan 6% minyak Moringa oleifera dapat meningkatkan kualitas gizi susu es serta parameter sensorik (Salama et al, 2017).
  6. Muffin Moringa: bubuk kering Moringa oleifera juga telah digunakan dalam produksi muffin, dengan konsentrasi hingga 12% (per 55g ms tepung yang digunakan). Pada konsentrasi ini, muffin memiliki kualitas gizi yang meningkat dan kualitas sensorik yang dapat diterima. Nilai kadar abu meningkat secara signifikan dari muffin kontrol. Pada muffin moringa inipun ditemukan mengandung protein, lemak, beta karoten, dan vitamin C yang sangat tinggi. Kandungan mineral juga tinggi diantaranya kalsium, besi, dan kalium ditemukan meningkat secara signifikan dibanding kontrol. Kandungan fosfor juga meningkat di Moringa muffin meskipun tidak signifikan (Srivinavasamurthy et al, 2017).

Moringa Untuk Water Treatment

 Bubuk dari biji Moringa oleira memiliki sifat koagulasi yang telah digunakan untuk berbagai aspek pengolahan air seperti kekeruhan, alkalinitas, total padatan terlarut dan kekerasan. Dari beberapa penelitian biji moringa menunjukkan efisiensi tinggi dalam pengurangan dan pencegahan pertumbuhan bakteri dalam air limbah. Seperti pada penelitian dan sampel air sungai ‘Sungai baluk’ di Malaysia oleh Tan Chu San et al, 2016. Kekeruhan dapat dihilangkan hingga 85-94% dan oksigen terlarut (DO) ditingkatkan dari 2,58 ± 0,01 menjadi 4,00 ± 0,00 mg / L. Chemical oxygen demand (COD) dan Biological oxygen demand (BOD) meningkat setelah mendapat perawatan dari 99,5 ± 0,71 menjadi 164,0 ± 2,83 mg / L untuk COD dan masing-masing dari 48,00 ± 0,42 hingga 76,65 ± 2,33 mg / L untuk BOD. Namun demikian, tidak ada perubahan signifikan dari pH, konduktivitas, salinitas dan total padatan terlarut setelah perawatan. Logam berat seperti Fe sepenuhnya hilang, sedangkan Cu dan Cd berhasil dihilangkan hingga 98%. Pengurangan Pb juga mencapai 78,1%. Secara keseluruhan, 1% cake biji moringa sudah cukup untuk menghilangkan logam berat dari sampel air. Hasil ini mengkonfirmasi besarnya potensi biji moringa dalam pengolahan air limbah.

Moringa untuk Neutracetical dan Farmakologi

 Moringa oleifera sebagai sumber fitokimia, antioksidan alami dan sebagai tanaman neutraceutical memiliki sifat fungsional yang penting. Tanaman ini mengandung sejumlah besar senyawa bioaktif yang biasanya disebut sebagai metabolit sekunder atau fitokimia. Diperkirakan, lebih dari 200 senyawa telah diidentifikasi dari M. oleifera (daun, batang, akar dan biji) yang dapat diklasifikasikan ke dalam kelompok-kelompok seperti seperti hidrokarbon, keton, asam lemak, alkohol, aldehida, terpen dan lainnya. Beberapa fitokimia yang terdeteksi telah dilaporkan sebagai antioksidan, antimikroba, antivirus, antileukaemia, anti-otitis, antianemik, anti-inflamasi, antijamur, anti-kanker, anti-ulseratif, dan antipiretik di alam (Falowo et al, 2018). Antioksidan alami seperti vitamin C, karotenoid, tokoferol, flavonoid dan senyawa fenolik lainnya diketahui ada di M. oleifera. Secara keseluruhan, aktivitas anti radikal bebas dari daun M. oleifera telah dilaporkan lebih tinggi daripada antioksidan sintetik seperti butylated hydroxytoluene (BHT), rutin dan asam askorbat.

Dalam bidang farmakologis ekstrak M. oleifera (daun, batang, biji dan akar), dalam banyak penelitian telah banyak dilaporkan memiliki banyak sekali manfaat. Sebagai contoh, penambahan ekstrak daun M. oleifera, kulit kayu dan akar pada 250 μg / mL atau 500 μg / mL pada kultur sel manusia yang diekstraksi telah dilaporkan dapat menghambat pertumbuhan kanker sel payudara (MDPA-MB-231cell), dan kanker kolorektal (garis sel HCT) (Al Asmari et al, 2015).

Moringa di Bidang Nanoteknologi

 Bidang nanoteknologi, ekstrak daun M. oleifera telah dieksploitasi dalam pengembangan bahan skala nano yang memiliki potensial aplikasi biomedis, terutama dalam memerangi patogen pada manusia seperti bakteri dan juga dalam pencegahan penyakit. (Sivaranjani & Philominathan, 2016). Berbagai nanopartikel logam alami seperti seng oksida (ZnO), Nikel oksida (NiO), Titanium dioksida (TiO2), Nikel / besi oksida (Ni / Fe3O4), Silver (Ag) dari AgNO3, dan Palladium (Pd) dari larutan encer kristal palladium acetate, mengalami proses biosintesis menggunakan ekstrak daun Moringa oleifera sebagai sumber fitokimia. Dilaporkan bahwa fitokimia utama yang bertanggung jawab untuk mensintesis partikel nano adalah terpenoid, flavon, keton, aldehida, amida, dll. Pentingnya nanopartikel dalam pengobatan manusia terlihat dalam kemampuan mereka untuk melawan resisten strain patogen karena aktivitas bakterisida yang kuat (Sivaranjani & Philominathan, 2016).

Moringa untuk Produksi Telur

 Penggunaan 2,5% dan 5% bubuk daun M. oleifera dalam pakan ayam meningkatkan jumlah telur per minggu, berat telur, lebar telur, permukaan telur, berat kuning telur, tinggi kuning telur, berat albumen dan rasio kuning telur ketika dibandingkan dengan control. Sejumlah penelitain juga melaporkan peningkatan yang signifikan (P ˂ 0,05) dalam berat telur ketika 5% bubuk daun M. oleifera digunakan sebagai pengganti biji bunga matahari dalam pakan. Dan data lain menunjukkan bahwa penggunaan 5% bubuk daun M. oleifera secara signifikan meningkatkan warna kuning telur dan penyerapan protein tanpa efek buruk dibandingkan dengan kontrol. Namun, dimasukkannya tepung biji utuh 1, 3 dan 5% M. oleifera dalam pakan ayam petelur secara signifikan meningkatkan warna kuning telur, tetapi secara signifikan mengurangi asupan pakan, berat badan, laju pertumbuhan, berat telur, dan massa telur, dosis pada tingkat ini tidak disarankan. Warna kuning telur digunakan sebagai isyarat berkualitas oleh konsumen dan kehadiran xantofil tinggi dalam bubuk daun M. oleifera adalah komponen yang bertanggung jawab atas peningkatan warna pada telur (Falowo et al, 2016).

Penutup

 Literatur yang tersedia memberikan gambaran total konstituen kimia, kandungan gizi, potensi penggunaan Moringa oleifera di hampir semua bidang, pangan, kesehatan, farmakologis, agrikultur, industry. Daun kelor memiliki potensi penggunaan yang sangat besar tetapi masih sangat kurang untuk dieksplorasi Namun demikian daun kelor ini tidak sepopuler sayuran berdaun lain seperti bayam, kangkung dan sayuran terkenal lainnya. Ada kesenjangan pengetahuan dalam potensi penggunaan dan penggunaannya dalam fortifikasi makanan. Ini bisa dimanfaatkan untuk membuat produk pangan yang bisa menjadi langkah awal memperbaiki kekurangan gizi. Namun disamping itu, masih sangat sedikit juga literatur yang tersedia mengenai toksisitas tanaman ini. Sehingga diperlukan penelitian yang lebih luas dan mendalam.

DAFTAR PUSTAKA

Alam M. Ariful, M. Jahangir Alam, M. Abdul Hakim, A. K. Obidul Hu, S. M. Golam Moktadir. 2014. Development of Fiber Enriched Herbal Biscuits: A Preliminary Study on Sensory Evaluation and chemical Composition. International Journal of Nutrition and Food Sciences. Vol. 3, No. 4, 2014, pp. 246-250. doi: 10.11648/j.ijnfs.20140304.13

Al-Asmari, A. K., Albalawi, S. M., Athar, M. T., Khan, A. Q., Al-Shahrani, H., & Islam, M. (2015). Moringa oleifera as an Anti-Cancer Agent against Breast and Colorectal Cancer Cell Lines. PLOS ONE, 10(8), e0135814. doi: 10.1371/journal.pone.0135814

 Arise1 A. K., R. O. Arise, M. O. Sanusi, O. T. Esan, S. A. Oyeyinka. 2014. Effect of Moringa oleifera flower fortification on the nutritional quality and sensory properties of weaning food. Croat. J. Food Sci. Technol. 6 (2) 65-71.

 Falowo AB., Felicitas E. Mukumbo, Emrobowansan M. Idamokoro, José M. Lorenzo, Anthony J. Afolayan, Voster Muchenje. 2018. Multi-functional application of Moringa oleifera Lam. in nutrition and animal food products: A review. Food Research International 106 317–334. https://doi.org/10.1016/j.foodres.2017.12.079

Atef A. Abou-Zaid and Nadir, A.S.2014. Quality Evaluation of Nutritious Chocolate and Halawa Tahinia Produced with Moringa (Moringa oleifera) Leaves Powder. Middle East Journal of Applied Sciences, 4(4): 1007-1015. ISSN: 2077-4613.

Babayeju, A.A. Gbadebo, C.T, Obalowu, M.A. Otunola, G.A. Nmom, I.O. Kayode, RMO. 2014. Comparison of Organoleptic Properties of Egusi and Efo Riro Soup Blends Produced with Moringa and Spinach Leaves. Food Science and Quality Management. ISSN 2224-6088 (Paper) ISSN 2225-0557 (Online) Vol.28.

Chinma C.E., J.O. Abu and S.N. Akoma. 2012. Effect of Germinated Tigernut and Moringa Flour Blends On the Quality of Wheat-Based Bread. Journal of Food Processing and Preservation ISSN 1745-4549. doi:10.1111/jfpp.12023

Emelike N.J.T, Ebere C.O. 2016. Effect of Drying Techniques of Moringa Leaf on the Quality of Chin-Chin Enriched with Moringa Leaf Powder. IOSR Journal of Environmental Science, Toxicology and Food Technology (IOSR-JESTFT) e-ISSN: 2319-2402, p – ISSN: 2319-2399.Volume 10, Issue 4 Ver. I (Apr. 2016), PP 65-70 www.iosrjournals.org

Salama HH. Samah M. EL-Sayed and Aboelfetoh M. Abdalla. 2017. Research Article Enhancing the Nutritive Values of Ice Milk Based on Dry Leaves and Oil of Moringa oleifera. American Journal of Food Technology. ISSN 1557-4571. DOI: 10.3923/ajft.2017.86.95.

Hekmat S, Kathryn Morgan, Mohammad Soltani, and Robert Gough.. 2015. Sensory Evaluation of Locally-grown Fruit Purees and Inulin Fibre on Probiotic Yogurt in Mwanza, Tanzania and the Microbial Analysis of Probiotic Yogurt Fortified with Moringa oleifera. J Health Popul Nutr.  33(1): 60–67. PMCID: PMC4438649.

Oyeyinka, A.T., Oyeyinka, S.A. 2016. Moringa oleifera as A Food Fortificant: Recent Trends and Prospects. Journal of the Saudi Society of Agricultural Sciences. http://dx.doi.org/10.1016/j.jssas.2016.02.002

Srinivasamurthy S, Upasana Yadav, Surbhi Sahay, Anamika Singh. 2017. Development of muffin by incorporation of dried Moringa oleifera (Drumstick) leaf powder with enhanced micronutrient content. International Journal of Food Science and Nutrition. ISSN: 2455-4898, Impact Factor: RJIF 5.14. Volume 2; Issue 4; Page No. 173-178. www.foodsciencejournal.com

Sivaranjani V. & Philominathan P. 2016. Synthesize of Titanium dioxide nanoparticles using Moringa oleifera leaves and evaluation of wound healing activity. Wound Medicine, 12, 1–5. doi: 10.1016/j.wndm.2015.11.002

Sujatha B.K & Poonam Patel. 2017. Moringa Oleifera – Nature’s Gold. Imperial Journal of Interdisciplinary Research (IJIR). Vol-3, Issue-5. ISSN: 2454-1362, http://www.onlinejournal.in.

Tan Chu Shan, Manaf Al Matar, Essam A. Makky, Eman N. Ali. 2016. The Use of Moringa oleifera Seed as A Natural Coagulant for Wastewater Treatment and Heavy Metals Removal. Appl Water Sci (2017) 7:1369–1376. DOI 10.1007/s13201-016-0499-8

Yadav U. Surbhi Sahay. Sheetal Srinivasamurthy. 2017. Potential of Moringa oleifera as a functional food ingredient: A review. International Journal of Food Science and Nutrition. Volume 2; Issue 5; Page No. 31-37 https://www.researchgate.net/publication/330872655

Penulis: Bernadeta Dwi Ratnawati
(Mahasiswi Program Studi Magister Teknologi Pangan Institut Pertanian Bogor)