25 Kali Beraksi, Bandit COD Dibekuk Polisi di Sepatan Tangerang

25 Kali Beraksi, Bandit COD Dibekuk Polisi di Sepatan Tangerang
MR Bandit COD 25 Kali Di Dor Polisi. Foto Ahmad Syihabudin Pelitabanten.com

KABUPATEN TANGERANG, Pelitabanten.com — Setelah 25 kali melakukan pencurian dengan kekerasan (Curat) Dua Bandit berinisial AR dan MR berhasil dibekuk Jajaran Reskrim Polsek Sepatan, Polres Metro Tangerang Kota.

Aksi kejahatan jalanan ini berhasil diungkap polsek sepatan atas laporan korban anak berusia 14 tahun yang merupakan yatim piatu yang tinggal di yayasan Yatim Piatu di bilangan Kecamatan Sepatan.

Modus pelaku mencari para korban melalui media sosial (medsos) dengan cara COD (Cash On Delevery). Korban dibujuk melakukan pertemuan dengan kedua pelaku disuatu tempat yang ditentukan mereka.

Konferensi Pers Penangkapan Bandit COD di Mapolsek Sepatan. Foto Pelitabanten.com

Pengungkapan kasus ini disampaikan langsung Kapolsek Sepatan AKP I Gusti Moh. Sugiarto kepada wartawan dalam konferensi Pers di Aula Mapolsek, Selasa (18/2/2020) didampingi Kabag Humas Polres Metro Tangerang Kota Kompol Abdul Rochim bersama Kanit Reskrim Polsek Sepatan.

“Penangkapan dilakukan terhadap pelaku dikawasan industri Akong Sepatan, berdasarkan kesaksian korban yang masih sangat mengenali para pelaku yang memiliki tato mawar ditangan kirinya,”Kata Kapolsek.

Gusti mengatakan, Kejadian berlangsung pada tanggal 4 Februari 2020 lalu, pengejaran dan penangkapan terhadap kedua pelaku tidak membutuhkan waktu lama. Karna kedua bandit jalanan ini tidak segan-segan melukai korban dengan menggunakan senjata celurit yang biasa dibawanya.

Bahkan saat dilakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) 25 kali, Pelaku MR sempat berusaha melakukan perlawanan dengan berupaya merebut sejata anggota, namun dengan sigap anggota memberikan tindakan tegas terukur dengan menembak kaki pelaku MR.

“Aksi pelaku terbilang sadis, karna saat korban datang kelokasi pelaku langsung mengalungkan celurit ke leher korban, setelah ditangkap dan dilakukan pengembangan TKP, pelaku berusaha melawan dengan merebut senjata petugas hingga terjadi tarik menarik, dan terpaksa dilakukan tindakan tegas terukur terhadap pelaku,” jelas Kapolsek sambil menujukan anggota yang leher kaosnya sobek ditarik pelaku.

Foto Pelitabanten.com

Lebih jauh, Kapolsek mengungkapkan aksi kejahatan dengan kekerasan dilakukan pelaku sebanyak 25 kali dilakukan di wilayah hukum Polres Metro Tangerang Kota dan Polresta Tangerang Kabupaten. Selain menangkap kedua pelaku, pihaknya juga menangkap penadah barang curian dari hasil kejahatan pelaku berinisial AJ.

“25 kali Aksi pelaku ini dilakukan di berbagai wilayah diantaranya, Kecamatan Sepatan, Kecamatan pakuhaji, kecamatan jatiuwung, kecamatan mauk. Kecamatan rajeg dan kecamatan pasar kemis,”katanya.

Kapolsek berpesan kepada masyarakat agar lebih berhati-hati apabila ingin melakukan transaksi jual beli secara online, Ia lebih menyarankan apabila ingin bertransaksi secara COD baiknya dilakukan dilokasi atau tempat keramaian.

“Atas perbuatannya pelaku dijerat dengan pasal 365 KUHP dengan Ancaman hukumannya 9 tahun penjara,”tutupnya.