Miris, Segel SatpolPP Kota Tangerang Dinilai Banyak Dilecehkan

Miris, Segel SatpolPP Kota Tangerang Dinilai Banyak Dilecehkan
Miris, Segel Yang Dipasang SatpolPP Kota Tangerang Dibuang Pemilik Bangunan. Foto Pelitabanten.com

KOTA TANGERANG, Pelitabanten.com — Diduga minim pengawasan, Sejumlah bangunan yang telah dilakukan penyegelan oleh SatpolPP Kota Tangerang disinyalir masih terus melakukan aktivitasnya.

Berdasarkan penelusuran wartawan terdapat beberapa bangunan yang tersebar di 13 kecamatan di Kota Tangerang telah dilakukan disegel oleh SatpolPP kota Tangerang namun disinyalir masih terus melakukan aktivitasnya.

Bangunan bangunan yang telah tersegel tersebut diantaranya bangunan BTS dibilangan kecamatan Tangerang, bangunan kost Kosan dibilangan kecamatan benda, Karawaci, bangunan sekaligus industri beton dibilangan kecamatan Cipondoh dan beberapa bangunan sejenis lainnya yang tersebar di 13 kecamatan di Kota Tangerang.

Industri Beton di Cipondoh Meski Sudah Disegel Namun Masih Tetap Beroperasi. Foto Pelitabanten.com

Bahkan beberapa diantara banyaknya bangunan yang telah disegel tersebut telah memiliki kekuatan hukum tetap agar tidak beroprasi dan melakukan aktivitas produksinya lagi.

Namun pada kenyataannya segel yang terpasang dibeberapa bangunan tersebut diduga seolah tidak menjadi halangan bagi para pekerja untuk meneruskan bangunan yang sedang dikerjakan.

Mirisnya lagi, segel yang telah dipasang oleh satpolPP Kota Tangerang yang menjadi garda terdepan untuk menegakan peraturan daerah terseolah di acuhkan bahkan dilecehkan.

“Sudah di Izinkan sama petugas SatpolPP, jadi tidak masalah dong kita kerja lagi,”kata salahseorang pekerja konstruksi BTS kepada wartawan kendati pada saat itu papan penyegelan masih menempel disalahsatu tiang BTS .

Pada kesempatan lain, saat wartawan mencoba mencari informasi terkait minimnya pengawasan dibilangan kelurahan Babusalam hal mencengangkan lainnya didapat.

Tidak tanggung tanggung, papan segel yang sebelumnya terpasang disalahsatu bangunan kos Kosan sengaja dibuang oleh pemilik bangunan.

BTS Sudah Disegel Tapi Pekerjaan Masih Tetap Berjalan. Foto Pelitabanten.com

Mereka beralasan, bangunan yang sebelumnya telah disegel telah selesai dibangun dan tidak lagi ada alasan bagi SatpolPP untuk menyegelnya.

“Ini disegel waktu beloman jadi, sekarang mah udah jadi masa mao dirubuhin,”kata salahseorang warga sekitar yang berhasil ditemui wartawan baru baru ini.

Atas kondisi tersebut Arul aktivis lingkungan kota Tangerang menduga ada permainan tersembunyi antara pemilik bangunan dan oknum petugas SatpolPP kota Tangerang yang melakukan pembiaran atas aktivitas tersebut.

“Persoalan penegakan peraturan hanya bisa diselesaikan dimeja makan pimpinan,”kata Arul kepada wartawan. Senin, (20/10/2019).

Arul menuding, pembiaran yang diduga terjadi hingga saat ini adalah hasil dari kurang tegasnya kepala satuan polisi pamong praja yang baru untuk menegakan peraturan daerah.

“Harusnya demikian Perdanya pada mubajir dibuat kalau penegakan perdanya mandul itu,”tuturnya melalui aplikasi pesan singkatnya.

Sayangnya hingga berita ini dilansir belum ada keterangan resmi dari kepala satuan polisi pamong praja kota Tangerang Agus Hendra.

Beberapa kali wartawan mencoba menghubungi via pesan singkatnya yang bersangkutan belum meresponsnya kendati selulernya tersebut dalam keadaan aktif.(cng)