Beranda Peristiwa Kabupaten Tangerang Haul Raden Kuncung, Nanang Kurniawan: Merawat Tradisi, Memperkaya Budaya Banten

Haul Raden Kuncung, Nanang Kurniawan: Merawat Tradisi, Memperkaya Budaya Banten

65
Haul Raden Kuncung, Nanang Kurniawan: Merawat Tradisi, Memperkaya Budaya Banten
TANGERANG, Pelitabanten.com – Peringatan haul ulama besar Raden Kuncung Amarullah yang dikenal dengan sebutan “Ki Rabana” berlokasi di Kampung Cicayur II Desa Cicalengka, Kecamatan Pagedangan, Kabupaten Tangerang tidak hanya menjadi tradisi keagamaan, namun sekaligus memperkaya budaya Tangerang, Banten yang harus dirawat dan dijaga bersama-sama.

 

Hal itu disampaikan H Nanang Kurniawan, S.Pd, M.Pd selaku praktisi pendidikan yang kini mendedikasikan dirinya dalam melanjutkan perjuangan dunia pendidikan sebagai caleg DPRD Provinsi Banten dari PDI Perjuangan kepada pers usai acara Haulan Ki Rabana di Pagedangan, Minggu (30/9) malam.

Menurut H Nanang, kegiatan Haulan digelar rutin setiap tahun. Peringatan tersebut biasanya dilaksanakan setiap kali datang bulan Muharram yang merupakan bulan suci bagi umat Islam, seluruh umat Islam mempunyai tradisi atau kebudayaan sendiri untuk memperingati bulan pertama dalam kalender Hijriyah ini.

“Banyak keistimewaan keindahan di bulan Hijriyah ini, selain tahun baru Islam yang diperingati setiap tanggal 10 Muharram, dalam bahasa jawa juga biasa disebut hari assyuro yang juga diperingati sebagai hari raya anak yatim.

Bahkan masih banyak kebiasaan umat Islam yang dilakukan di bulan Muharram, seperti mengadakan sunatan massal dan menyantuni anak yatim,” ujar Wakil Ketua Bidang Komunikasi Politik DPC PDI Perjuangan Kab Tangerang.

Baca juga :  Lewat Reses ke-1, Muhlis Serap Aspirasi Warga Banten Soal Pembangunan dan Infrastruktur

Seperti halnya juga di Kampung Cicayur II, Desa Cicalengka, Kecamatan Pagedangan, Kabupaten Tangerang, Banten yang memiliki kebudayaan rutin saat bulan Muharram, yaitu ziarah atau Haul ke makam Raden Kuncung Amarullah.

H Nanang Kurniawan menambahkan, di Kabupaten Tangerang terdapat banyak peninggalan para penyebar agama Islam dan ulama besar. Beberapa ada di Kecamatan Pagedangan.

Oleh karena itu, Pemerintah dan masyarakat sangat perlu untuk merawat dan menghargai akan jasa yang telah mereka berikan ke pada masyarakat Tangerang khususnya dan masyarakat Indonesia pada unlmumnya.

 “Salah dari bentuknya dengan mengadakan acara haulan ini, tradisi dan budaya kita di Tangerang dan Banten ini juga sangat kaya dan perlu kita rawat dan jaga bersama-sama,” kata kandidat doktor ilmu politik Universitas Nasional (Unas) Jakarta ini.