Beranda Bisnis Juri Memutuskan DHL Bertanggung Jawab Atas Pelanggaran Hak Cipta

Juri Memutuskan DHL Bertanggung Jawab Atas Pelanggaran Hak Cipta

452
Juri Memutuskan DHL Bertanggung Jawab Atas Pelanggaran Hak Cipta

NEW JERSEY, Pelitabanten.com – Juri di Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik New Jersey memutuskan, DHL, unit bisnis pengiriman barang global milik perusahaan pos asal Jerman Deutsche Poste, bertanggung jawab pada LOG-NET, Inc. atas pelanggaran hak cipta dan pelanggaran terhadap perjanjian berdasarkan iktikad baik dan proses yang adil.

Juri memutuskan nilai ganti rugi kepada LOG-NET sebesar 14,4 juta dolar AS. LOG-NET juga berhasil membela diri dari berbagai klaim yang diajukan DHL. Perusahaan DHL sendiri telah menjadi tergugat atas kasus yang sama selama enam tahun terakhir. Juri juga menentang DHL, menolak semua klaim mereka. Lebih lanjut, DHL telah mendapat perintah terkait kasus ini yang mencegah LOG-NET menghapus dan melindungi kekayaan intelektualnya. Karena juri menolak klaim kontrak DHL, keputusan tersebut akan dicabut.

“Kewirausahaan dan keunggulan dalam inovasi teknologi merupakan hal yang sangat sulit dicapai,” kata CEO dan Pendiri LOG-NET, John Motley. “Mengingat sebagian besar perusahaan teknologi rintisan mengalami kegagalan, berkonflik dengan perusahaan seperti DHL yang memiliki 470.000 karyawan dan melakukan praktik yang mengkhawatirkan dan tidak adil terkait kontrak, sungguh memakan waktu dan tenaga kami. Saya sangat bangga dengan tim di LOG-NET yang tetap fokus menghadirkan inovasi teknis dan keunggulan bagi pelanggan kami selama berjalannya kasus ini,” lanjut dia.

Baca juga :  DPRD Kota Tangerang Gelar Rapat Paripurna Terkait LKPJ AMJ Walikota dan Raperda Tentang Penanaman Modal Daerah

LOG-NET diwakili oleh Marc HaefnerEleonore Ofosu-AntwiJoseph LinaresZahire Estrella dan Colleen Maker dari Walsh, Pizzi, O’Reilly, Falanga yang berbasis di Newark, New Jersey, dalam gugatan Air Express International (d/b/a DHL Global Forwarding) v. LOG-NET, Inc. – Civ. A. No. 12-1732 (D.N.J.). “Meskipun berurusan dengan lawan yang memiliki sumber daya jauh lebih besar, DHL, tim Walsh mampu memenangkan LOG-NET. Masukan dari mereka luar biasa dan semangat mereka terasa nyata. Hal yang terpenting, kasus ini mengembalikan integritas kami. Untuk itu, kami berterima kasih kepada Walsh,” kata Motley.

“Saya harap, kasus kami dapat menjadi contoh sekaligus peringatan bagi para wirausahawan dan inovator di Amerika Serikat. Lindungi kreativitas dan kerja keras Anda dari perusahaan yang lebih dulu mapan di industri sasaran Anda. Jika ditanya bagaimana teknologi Anda bekerja, jawaban terbaik Anda adalah, secara otomatis. Jika Anda terlibat dalam sengketa hukum, bertahanlah. Percayai juri. Sistem peradilan kita tidak sempurna, tetapi adil, ” Motley menambahkan.