Beranda Peristiwa Kota Tangerang Selatan Puluhan Paket Lelang Bermasalah, Dugaan Keterlibatan Wali Kota Tangerang Selatan Jadi Sasaran

Puluhan Paket Lelang Bermasalah, Dugaan Keterlibatan Wali Kota Tangerang Selatan Jadi Sasaran

1356
Puluhan Paket Lelang Bermasalah, Dugaan Keterlibatan Wali Kota Tangerang Selatan Jadi Sasaran
Airin Rachmi Diany, S.H., M.H., M.kn, Wali Kota Tangerang Selatan

TANGERANG SELATAN, Pelitabanten.com – Menurut  Ahli Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Eldika Sabda Lubis, SH,  memang sudah seharusnya Walikota Kota Tangerang Selatan selaku pucuk pimpinan di Kota Tangerang Selatan fokus dalam evaluasi kinerja ULP, PA/KPA dan PPTK Dinas PU maupun Dinas Bangunan Kota Tangerang Selatan sebagaimana pengaduan yang telah disampaikan terkait pemilihan penyedia jasa konstruksi yang dilaksanakan ULP  sangat berpotensi menjadi tindak pidana korupsi dikemudian hari, sebab selain bertentangan Ketentuan sebagaimana diatur Peraturan Presiden, sarat  Indikasi KKN dan/atau Melanggar Persaingan Sehat

Lebih lanjut Sabda Lubis mengatakan bahwa, seakan ULP tidak menghiraukan resiko dari proses lelang yang selain  bertentangan dengan ketentuan,  perusahaan yang ditetapkan sebagai pemenang pada kegiatan yang bernilai dari ratusan juta sampai puluhan miliar rupiah tidak memenuhi syarat kualifikasi, seperti, tidak memiliki SBU dan IUJK bahkan disinyalir menggunakan NPWP palsu.

“Bagaimana mungkin perusahaan yang berdomisili di Kota Tangerang Selatan memiliki NPWP kota lain bahkan NPWP milik Perusahaan lain, apakah ini bukan Indikasi KKN?” ungkapnya ketika ditemui di daerah BSD. Kamis (28/6/2018)

Menurutnya, Indikasi KKN juga terlihat dari tebang pilihnya ULP dalam hal melakukan negosiasi dimana terhadap 34 kegiatan yang total bernilai lebih dari 75 miliar negosiasi hanya berkurang 170 juta-an, sedangkan pada 6 kegiatan dengan total 12 miliar nilai negosiasi hingga berkurang sampai 1,2 miliar.

Baca juga :  ULP Kota Tangerang Selatan Akan Dilaporkan ke KPK

“Akibat dari tindakan  ULP tersebut, sangat berpotensi menjadi tindak pidana korupsi dikemudian hari mengingat anggaran  kegiatan dimaksud bersumber dari APBD Kota Tangerang Selatan sehingga tidak menutup kemungkinan dapat melibatkan Walikota didalamnya, bukankah mencegah lebih baik dari pada mengobati? untuk itu, dalam pengaduan yang kami sampaikan, kami meminta agar dilakukan uji forensik terhadap penawaran pemenang lelang,” kata Sabda Lubis sambil menutup pembicaraan.