Beranda Peristiwa Kota Cilegon Menhub Budi Karya Larang Pelabuhan Bojonegara Layani Penyeberangan Penumpang

Menhub Budi Karya Larang Pelabuhan Bojonegara Layani Penyeberangan Penumpang

526
Menhub Budi Karya Larang Pelabuhan Bojonegara Layani Penyeberangan Penumpang

CILEGON, Pelitabanten.com – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan akan menutup dan melarang Pelabuhan Bojonegara beroperasi melayani angkutan penumpang karena armada yang tersedia dianggap tidak layak.

“Armada kapal Landing Craft Tank (LCT) hanya untuk mengangkut barang tidak untuk penumpang karena selain tidak layak juga dapat membahayakan keselamatan,” kata Budi karya Sumadi di Merak, Kota Cilegon, Banten, Sabtu (2/5/2018) usai melakukan pemeriksaan kesiapan Pelabuhan Merak menghadapi arus mudik.

Pelabuhan Bojonegara yang melayani penyeberangan kendaraan truk diminta untuk menghentikan operasi selama libur Lebaran untuk itu pihaknya sudah meminta bantuan kepada Kepolisan dan Kesyabandaran dan Otoritas Pelabuhan setempat untuk mengamankan.

Alasan Menhub meminta pengelola Pelabuhan Bojonegara menghentikan sementara pelayanannya lantaran penyeberangan di pelabuhan ini dinilai dapat membahayakan penumpang karena tidak menggunakan kapal standar untuk mengangkut penumpang.

Padahal dalam pengoperasian setiap hari, pelabuhan Bojonegara diketahui menggunakan kapal LCT mengangkut kendaraan truk yang di dalamnya juga terdapat sopir dan kernet sebagai penumpang.

Dalam peninjauan tersebut Menteri Perhubungan didampingi jajaran direksi PT ASDP Indonesia Ferry, Dinas Perhubungan Provinsi Banten, Kesyabandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP), Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD), Kepolisan serta TNI.

Menteri Perhubungan mengatakan, armada yang tersedia di Pelabuhan Merak sangat mencukupi untuk melayani penyeberangan Merak-Bakauheni maupun sebaliknya, namun pemudik diminta agar tidak serentak berkunjung di hari dan waktu yang sama untuk mencegah antrian.

Selama ini masyarakat lebih suka berangkat pada malam hari agar perjalanan di Sumatera dapat dilakukan di siang hari demi keamanan.

Terkait hal itu Menhub telah berkoordinasi dengan Kepolisian untuk memberikan jaminan keamanan selama mudik lebaran di seluruh wilayah Indonesia khususnya di Sumatera.