Beranda Peristiwa Kabupaten Lebak Kabupaten Lebak Optimistis Tiga Tahun Mendatang Keluar Dari Daerah Tertinggal

Kabupaten Lebak Optimistis Tiga Tahun Mendatang Keluar Dari Daerah Tertinggal

113
Kabupaten Lebak Optimistis Tiga Tahun Mendatang Keluar Dari Daerah Tertinggal
ist

LEBAK, Pelitabanten.com – Kabupaten Lebak optimistis tiga tahun mendatang keluar dari daerah tertinggal melalui penyaluran alokasi dana desa (ADD), kata Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPMPD) Kabupaten Lebak, Rusito.

“Kita mengapresiasi komitmen pemerintah pusat untuk percepatan pembangunan daerah dengan menyalurkan ADD,” katanya di Lebak, Senin (28/5/2018).

Selama ini, pembangunan desa di Kabupaten Lebak menggeliat sejak dikucurkan ADD tahun 2016.

Pembangunan desa difokuskan pada infrastruktur jalan, jembatan, jaringan air bersih, pendidikan, penahan longsor, MCK dan lainnya.

Selain itu juga pembangunan kantor desa serta perlengkapan peralatan komputer, laptop dan mebeleur.

Pencairan ADD dialokasikan 340 desa di 28 kecamatan dan masing-masing desa menerima bantuan bervariasi antara Rp1,2 miliar sampai Rp1,4 miliar.

Saat ini, jumlah desa tertinggal di Kabupaten Lebak tercatat 112 desa, 41 desa sangat tertinggal, 83 desa berkembang dan empat desa maju.

“Kami yakin ADD itu bisa bebaskan daerah tertinggal,” katanya.

Kepala Desa Kadu Rahayu, Kecamatan Bojongmanik, Kabupaten Lebak, Asma Sutisna mengatakan sejak tiga tahun terakhir kondisi desanya yang berstatus tertinggal kini mulai berkembang.

Pembangunan mulai menggeliat sejak dikucurkan ADD sehingga kehidupan sosial masyarakat menjadi lebih baik.

“Saat ini, pertumbuhan ekonomi masyarakat pedesaan meningkat dengan adanya pembangunan infrastruktur,” katanya.