Beranda Peristiwa Kabupaten Lebak Akibat Gempa Bumi Sebanyak 1.118 Rumah Rusak

Akibat Gempa Bumi Sebanyak 1.118 Rumah Rusak

545
Dua Rumah di Kabupaten Serang Ambruk Terdampak Gempa

LEBAK, Pelitabanten.com – Sebanyak 1.118 rumah di Kabupaten Lebak, Banten, rusak akibat gempa tektonik berkekuatan 6,1 Skala Richter (SR) dan dilaporkan seorang meninggal dunia.

“Jumlah kerusakan rumah hingga kini masih fluktuatif karena masih dilakukan pendataan,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak Kaprawi di Lebak. Kamis (25/1/2018)

Akibat kerusakan rumah warga yang terdampak gempa itu di antaranya mereka mengungsi ke rumah kerabat maupun tetangga yang selamat dari bencana. Masyarakat yang mengalami kerusakan rumah tersebar di 17 kecamatan, namun terparah di wilayah selatan Lebak. Sebab, wilayah selatan Lebak posisinya berdekatan dengan pusat gempa, seperti Kecamatan Panggarangan, Bayah, Cihara dan Cilograng. Pusat gempa yang terjadi pada koordinat 7,21 LS dan 105, 91 BT atau tepatnya 81 KM arah barat Lebak dengan kedalaman 10 Km cukup kuat.

“Saya kira gempa tahun ini cukup kuat hingga ribuan rumah warga mengalami kerusakan dibandingkan tahun sebelumnya,” kata Kaprawi.

Menurut Kaprawi, dari 1.118 rumah yang mengalami kerusakan itu diantaranya sebanyak 138 unit rusak berat, 809 unit rusak ringan dan 171 unit rusak sedang.

Selain itu juga kerusakan bangunan sekolah sebanyak 15 unit, puskesmas satu unit, tempat ibadah enam unit dan kantor kecamatan satu unit. Kebanyakan kerusakan rumah itu diantaranya bagian atap, tembok berbelah dan tembok runtuh. Namun demikian, gempa tektonik yang menimbulkan kerusakan rumah itu tidak mengakibatkan korban jiwa. Adapun, seorang warga yang mengalami korban jiwa diduga terserang penyakit jantung setelah melihat rumahnya roboh akibat gempa.

“Kami minta warga tetap meningkatkan waspada untuk mengurangi risiko bencana agar tidak menimbulkan korban jiwa maupun kerusakan material cukup besar,” katanya.

Kaprawi mengatakan, pihaknya terus mengoptimalkan penanganan pascabencana agar warga korban gempa tidak menimbulkan kerawanan pangan maupun penderitaan. Penyaluran bantuan terus dilakukan dari berbagai instansi,perusahaan maupun komponan masyarakat. Sebab, penyaluran bahan pokok maupun kebutuhan lainnnya dapat meringankan beban ekonomi warga yang terdampak gempa.

“Kami bekerja keras agar korban gempa bisa ditangani dengan baik,” katanya menjelaskan.