Beranda Peristiwa Kota Tangerang Dikeroyok saat Bertugas, Demonstran Tuntut Polisi Usut Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan

Dikeroyok saat Bertugas, Demonstran Tuntut Polisi Usut Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan

580
Dikeroyok saat Bertugas, Demonstran Tuntut Polisi Usut Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan

TANGERANG, Pelitabanten.com – Sejumlah wartawan Tangerang Raya menggelar aksi demonstrasi di depan Mapolres Metro Tangerang Kota untuk menuntut pihak kepolisian mengusut dan menangkap pelaku pemukulan terhadap wartawan kontributor TV One Kosnaedi alias Baduy oleh oknum pemuda kelompok tertentu pada saat menjalankan tugas jurnalistik kerusuhan dua kelompok pemuda di Pasar Induk Tanah Tinggi pada Sabtu 30 Desember 2017.

“Polisi harus usut tuntas pelaku pemukulan terhadap teman kami. Ia sedang menjalankan tugas mulia. Dan harus dilindungi, bukan untuk diintimidasi”, ujar Andi Lala, Ketua Forum Wartawan Tangerang (Forwat) saat orasi di depan Mapolres Metro Kota Tangerang. Selasa (2/1/2018)

Dalam aksi demontrasi tersebut, massa juga mengumpulkan tanda pengenal wartawan dari masing-masing media dan menggelar teaterikal kekerasan terhadap wartawan.

Usai berorasi, Kapolres Metro Tangerang Kota Kombes Pol Harry Kurniawan menerima utusan wartawan untuk berdialog menyelesaikan kasus kekerasan terhadap jurnalis.

Dikeroyok saat Bertugas, Demonstran Tuntut Polisi Usut Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan Dikeroyok saat Bertugas, Demonstran Tuntut Polisi Usut Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan

“Kami akan tindak lanjuti kasus ini, saat ini satu pelaku telah kita amankan. Teman teman wartawan adalah mitra kami. Saya juga akan memberikan sanksi kepada petugas jika terbukti melakukan mekanisme yang salah dalam melakukan tugasnya,” pungkas Kapolres Metro Tangerang Kota.

Baca juga :  Komitmen Sekolah Gratis, WH Ancam Pecat Kepala Sekolah Jika Pungut Uang Siswa

Diberitakan sebelumnya,  Kontributor TV one Kosnaedi saat melakukan tugas peliputan kejadian bentrokan dua kelompok pemuda Kupang dan FBR pada Sabtu (30/12/2017) di Pasar Induk Tanah Tinggi, Kota Tangerang di keroyok oleh pemuda diduga kelompok Kupang.

Pengeroyokan yang dilakukan oleh kelompok diduga Kupang itu lantaran tidak di perbolehkan untuk mengambil gambar. Bahkan, kelompok tersebut sempat merampas handphone milik Kontributor TV One tersebut.

“Pada saat saya mengambil gambar, saya dilarang oleh kelompok tersebut dan hp saya juga sempat di rampas,” ujar Kusnaedi.

Menurutnya, setelah mengambil handphone dari tangan diduga kelompok Kupang itu dari arah belakang datang temanya dan langsung memukulnya.