Beranda Advetorial Pemprov Banten Terus Tingkatkan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik

Pemprov Banten Terus Tingkatkan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik

852
BAGIKAN
Pemprov Banten Terus Tingkatkan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik
Gubernur Banten Wahidin Halim dan Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy

SERANG, Pelitabanten.com – Pemprov Banten tengah menata kelola pemerintahan agar terus membaik. Hal itu sesuai dengan prinsip pelayanan sebagaimana telah ditetapkan dalam Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Reformas Birokras (MenPAN-RB) tentang tata kelola pemerintahan.

Dalam menata kelola pemerintahan ada 14 unsur yang relevan, valid, dan reliable, sebagai unsur minimal yang harus ada untuk dasar pengukuran indeks kepuasan masyarakat.

14 Unsur tersebut yakni prosedur pelayanan, yaitu kemudahan tahapan pelayanan yang diberikan kepada masyarakat dilihat dari sisi kesederhanaan alur pelayanan, kemudian persyaratan pelayanan, yaitu persyaratan teknis dan administratif  yang diperlukan untuk mendapatkan pelayanan sesuai dengan jenis pelayanannya.

Selain itu, kejelasan petugas pelayanan, yaitu keberadaan dan kepastian petugas yang memberikan pelayanan (nama, jabatan serta kewenangan dan tanggung jawabnya), lalu kedisiplinan petugas pelayanan, yaitu kesungguhan petugas dalam memberikan pelayanan terutama terhadap konsistensi waktu kerja sesuai ketentuan yang berlaku.

Kemudian tanggungjawab petugas pelayanan, yaitu kejelasan wewenang dan tanggung jawab petugas dalam penyelenggaraan dan penyelesaian pelayanan ; kemampuan petugas pelayanan, yaitu tingkat keahlian dan keterampilan yang dimiliki petugas dalam memberikan/menyelesaikan pelayanan kepada masyarakat.

Selanjutnya kecepatan pelayanan, yaitu target waktu pelayanan dapat diselesaikan dalam waktu yang telah ditentukan oleh unit penyelenggara pelayanan, keadilan mendapatkan pelayanan, yaitu pelaksanaan pelayanan dengan tidak membedakan golongan/status masyarakat yang dilayani, kesopanan dan keramahan petugas, yaitu sikap dan perilaku petugas dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat secara sopan dan ramah serta saling menghargai dan menghormati, kewajaran biaya pelayanan, yaitu keterjangkauan masyarakat terhadap besarnya biaya yang ditetapkan oleh unit pelayanan.

Kepastian biaya pelayanan juga menjadi dasar, yaitu kesesuaian antara biaya yang dibayarkan dengan biaya yang telah ditetapkan, kepastian jadwal pelayanan, yaitu pelaksanaan waktu pelayanan, sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan, serta kenyamanan lingkungan, yaitu kondisi sarana dan prasarana pelayanan yang bersih, rapi, dan teratur sehingga dapat memberikan rasa nyaman kepada penerima pelayanan.

Terakhir masalah keamanan pelayanan, yaitu terjaminnya tingkat keamanan lingkungan unit penyelenggara pelayanan ataupun sarana yang digunakan, sehingga masyarakat merasa tenang untuk mendapatkan pelayanan terhadap risiko-risiko yang diakibatkan dari pelaksanaan pelayanan.

Kepala Dinas Komunikasi Informatika Persandian dan Statistik (Diskominfosantik), Komari mengatakan, tujuan menjalankan tata kelola pemerintahan yang baik tersebut untuk meningkatkan indeks kepuasan masyarakat terhadap layanan yang diselenggarakan oleh Pemprov Banten.

Sementara itu, Kepala BPS Agoes Soebeno menyatakan, ada tiga hal yang harus diperhatikan untuk mengukur Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM), di antaranya, tingkat pencapaian kinerja unit pelayanan instansi pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, kemudian penataan sistem, mekanisme dan prosedur pelayanan, sehingga pelayanan dapat dilaksanakan secara lebih berkualitas, berdaya guna dan berhasil guna.

“Sedangkan yang ketiga adalah tumbuhnya kreativitas, prakarsa dan peran serta masyarakat dalam upaya peningkatan kualitas pelayanan publik,” imbuhnya. [adv-kominfo]