Beranda Peristiwa Kota Serang Riset Harus Jadi Dasar Kebijakan Pembangunan

Riset Harus Jadi Dasar Kebijakan Pembangunan

415
BAGIKAN
Riset Harus Jadi Dasar Kebijakan Pembangunan

SERANG, Pelitabanten.com – Kebijakan pembangunan harus berdasarkan prioritas masalah yang terjadi pada masyarakat. Karenanya, riset menjadi salah satu pemetaan masalah yang hasilnya dapat dijadikan sebagai dasar pengambilan kebijakan pembangunan.

Wakil Gubernur Banten terpilih, Andika Hazrumy mengatakan, pembangunan harus dilakukan berdasarkan riset sehingga sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan masalah yang terjadi secara nyata pada masyarakat “Saya melihat pengaplikasian kebijakan pembangunan harus berbasis riset, kalau tidak kebijakan yang diterapkan tidak maksinal,” katanya saat menghadiri launching Yuwana Skripta Institute di Highland Parka, Kawasan Kota Serang Baru, Kamis (27/4).

Pada launching tersebut, juga dipublikasi empat riset. Yakni, terkait transparansi dana bantuan operasional di Sekolah Dasar se-Kota Serang yang menunjukkan masih sangat rendah. Tingkat kepuasaan masyarakat Kota Serang yang masih rendah terhadap fasilitas Ruang Terbuka Non Hijau di Kota Serang, Kota Tangerang, dan Pandeglang.

Kemudian, paparan dengan penyimpangan pemanfaatan lahan eksisting berdasarkan rencanan tata ruang dan wilayah di Pemerintah Daerah Pandeglang di daerah penyanggang Taman Nasioanl Ujung Kulon. Riset yang terakhir yang dipublikasi berkaitan dengan potret pembangunan di Provinsi Banten yang masih bernada negatif dalam perspekstif media. Tone negatif dominan terjadi pada bidang pembangunan di sektor pendidikan dan kesehatan.

Andika menilai, gagasan riset yang dilakukan YS institute sebagai gagasan kritis dalam pembangunan. Ini diperlukan dan dijalanka untuk mendorong program pembamngunan yang direncanakan pemerintah berjalan atas dasar masukan masyarakat yang dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan. “Pembangunan harus sesuai kebutuhan dan problem di Provinsi Banten,” katanya.

Kata dia, dengan riset masalah yang ada dapat dipetakan. Sebab, setiap kabupaten kota memiliki masalah yang beda. “Misalnya di Bantel Selatan yang masih ada kejomplangan infrastruktur. Saya melihat situasi dan kondisi ini masih membutuhkan pelayanan dasar yang perlu diperbaiki. Terutama infrastruktur dan juga pelayanan kesehatan dan pendidikan,” jelasnya.

Direktur YS Institute Ail Muldi mengatakan, publikasi hasil riset ini dilakukan sebagai warning sistem atas pembangunan yang dilakukan pemerintah daerah. “Kami berharap dengan hasil ini, pemerintah dapat lebih melihat kebijakan pembangunan berdasarkan fakta dan kebutuhan masyarakat. Sehingga proses pembangunan dilakukan tetap sasaran dan berimbas pada kesejahteraan masyarakat,” katanya di sela-sela launching.

Dosen muda Universitas Sultan Ageng Tirtayasa ini menilai, ke depan kebijakan pembangunan yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah harus dikaji berdasarkan riset yang dilakukan. Riset ini juga sekaligus untuk melihat dan memetakan masalah prioritas masalah masyarakat. “Yang kami lakukan bukan hanya sekadar mengkritik, tapi juga sebagai support kebijakan pembangunan yang akan dilakukan pemerintah,” katanya.

Ail mengatakan, YS Institute tidak hanya bergerak di bidang kajian dan penelitian. Pihaknya juga bergerak di bidang pemberdayaan masyarakat. Karenanya pada launching tersebut, YS Institute juga melakukan parade pelatihan wiraniaga untuk masyarakat desa dan pelatihan tata rias untuk perempuan tidak mampu se-Kota Serang. “Nanti masyarakat ini kami bina agar dapat berdaya dan mandiri,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Dewan Pendiri YS Institute Yhannu Setyawan mengatakan, pihaknya memilih memberikan supporting terhadap penyelenggaraan pembangunan pemerintah. Ini dilakukan sebagai partisipasi kritis masyarakat kelas menengah dalam mendorong pembangunan yang partisipatif demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat. “Kami ingin melangkah bersama, berkolaboratif dalam pembangunan. Dan apa yang kami kerjakan juga tidak lepas dari basis etik yang dipertanggungjawabkan secara keilmuan,” katanya.

Menurut Yhannu, daerah akan menjadi maju ketika masyarakat secara sadar dan kritis ikut ambil bagian dalam mendorong pembangunan. Tidak hanya melakukan pengawasan tetapi memberikan sumbangsih pemikirannya. “Ini yang ingin kami lakukan ke depan,” katanya.

Wakil Gubernur terpilih didampingi Dewan Pendiri YS Institute Yhannu Setyawan membuka papan lembaga sebagai simbol launching, di Highland Park, Kawasan Kota Serang, Kamis (27/4)