Kapolresta Tangerang di RSUD Memastikan Kematian Pria Tidak Bernyawa Dikontrakan

Seorang pria bernama Anana (58) tahun ditemukan tidak bernyawa di rumah kontrakannya (Pelitabanten.com/Dok Ist)

KABUPATEN TANGERANG, Pelitabanten.com – Pada hari Sabtu malam (22/05/2021) sekitar jam 23:00 Wib, seorang pria bernama Anana (58) tahun ditemukan tidak bernyawa di kontrakannya di Kampung Keusikeun, Desa Cangkudu. Kejadian itu sempat menggegerkan warga setempat. Guna memastikan penyebab kematian, petugas kepolisian dari Polsek Balaraja Polresta Polda turun ke lokasi, Minggu (23/05/2021).

Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro, yang saat itu sedang melaksanakan hunting mendapatkan laporan dari Balaraja Kompol Gede Prasetia Adi Sasmita. Wahyu kemudian bergerak menuju ke RSUD Balaraja guna berkoordinasi memastikan penyebab kematian.

“Saat kami melaksanakan kegiatan hunting, kami mendapat dari Balaraja. Kami kemudian ke kamar jenazah RSUD Balaraja untuk mengetahui sebab kematian,” ujar Wahyu.

Di RSUD Balaraja, Wahyu berkomunikasi dengan dokter untuk melakukan visum luar. Hasilnya kata Dokter tidak ditemukan tanda-tanda penganiayaan atau kekerasan. Kepada keluarga almarhum, Wahyu menyampaikan bahwa untuk mengetahui secara pasti penyebab kematian, mesti dilakukan otopsi dan visum dalam.

Baca Juga:  Very Muchlis: Sachrudin Bila Ingin Menang Harus Bisa Mengakar

“Setelah melihat kondisi jenazah, Pihak keluarga tidak bersedia untuk diotopsi. Pihak Keluarga ikhlas dan menerima kematian pak Anana, dibuktikan dengan surat pernyataan diatas materai untuk tidak dilakukan otopsi,” kata Wahyu.

Wahyu menjelaskan, Jenazah selanjutnya dibawa pihak keluarga ke kampung halaman di daerah Karawang, Jawa Barat, itu sendiri bermula saat pemilik kontrakan merasa merasa heran karena dari dalam kontrakan, air terus-menerus mengalir, terdengar juga suara keran air yang terus-menerus hidup.

“Pemilik kontrakan mengetuk pintu namun tidak ada respons. Kemudian pemilik kontrakan membuka pintu dengan kunci cadangan. Setelah terbuka diketahui korban sudah tak bernyawa dengan posisi tertelungkup,” papar Wahyu.

Di tempat kejadian perkara (TKP), Unit Reskrim Polsek Balaraja melakukan pemeriksaan. Hasil dari pemeriksaan tidak ditemukan luka atau bekas kekerasan lain. Selain itu, saat korban ditemukan tidak bernyawa, pintu juga terkunci dari dalam.

Baca Juga:  Tolak Proyek Geothermal, Warga Padarincang Kembali Pukul Mundur Kedatangan Alat Berat

“Tidak ditemukan -benda atau hal-hal yang mencurigakan di TKP dan tidak ada harta benda yang hilang,” tandasnya Wahyu.