Beranda Opini Sayangi Bumi Mu Dengan Mengurangi Pengganaan Plastik

Sayangi Bumi Mu Dengan Mengurangi Pengganaan Plastik

Mengurangi Pengganaan Plastik
Ilustrasi (Leonid Danilov/Pexels)

Pelitabanten.com – Hingga kini masih menjadi permasalahan di negeri kita Indonesia. Data Asosiasi Industri Plastik Indonesai (INAPLAS) dan Badan pusat statistik (BPS) menunjukkan bahwa di Indonesia mencapai 64 juta ton per tahun dan sebanyak 3,2 juta ton adalah sampah plastik yang dibuang ke laut. Plastik merupakan salah satu benda yang tidak bisa dilepaskan dari kehidupan sehari-hari, terutama kantong plastik. Salah satu fungsi plastik yang biasa kita gunakan sehari-hari adalah untuk membawa barang belanjaan, membawa barang bawaan, atau barang belanjaan, baik berupa , minuman, pakaian, maupun alat rumah tangga lainnya. Namun peningkatan jumlah pemakaian kantong plastik juga terkait dengan penambahan jumlah penduduk dunia.

Penggunaan kantong plastik tinggi dikarenakan kebutuhan yang meningkat untuk membawa sesuatu dari tempat satu ketempat lainnya, maka dalam hal ini banyaknya peningkatan sampah plastik di Indonesia. Karena dengan mengunakan kantong plastik barang bawaan yang dibwa akan menjadi lebih ringkas, lebih dan dapat membawa barang banyak sekalipun. Tidak hanya Indonesia yang menggunakan kantong plastik sebagai alat bantu membawa barang dinegara lainya jug amasih ada yang menggunakan kantong plastik, tetapi di era modern ini banyak negara yang sudah
mengupgrade penggunaan alat bantu bawa ini, Negara maju banyak yang telah menerapkan penggunaa kantong yang tidak terbuat dari pplastik, bahkan ada beberapa negara yang sudah menerapkan stop penggunaan kantong plastik.

Baca Juga:  Mengungkap Fakta Dan Mitos Banjir Sungai Ciliman

Dalam satu tahun penduduk dunia dapat menggunakan kantong plastik sebanyak 500 juta hingga 1 miliar kantong plastik, dimana setiap orang menggunakan kantong plastik sebanyak 150 kantong plastik tiap tahunnya Untuk membuat plastik sebanyak itu dibutuhkan 12 juta barel minyak dan 14 juta batang pohon yang harus ditebang sebagai bahan baku dasar pembuatannya. Penggunaan sumber daya dalam pembuatan plastik ini dalam jangka panjang dan berlebihan akan mengakibatkan permasalahan lingkungan terkait dengan proses manufaktur maupun proses konsumsi produk oleh konsumen.

Di Indonesia salah satu kota yang menjadi penyumbah sampah plastik tertinggi salah satunya adalah , tercatat tiga tahun belakangan ini presentasi sampah plastik dan organic di kota Tanggerang mencapai 40 persen. Berdasarkan data Sistem Informasi Pengelolaan Sampah , pada tahun 2019 timbulan sampah harian di Kota Tangerang sebesar 1,583,67 ton, dan data timbulan sampah tahunan sebesar 578,038.09 ton. Sementara pada tahun 2020, data timbulan sampah harian di Kota Tangerang sebesar 1,583.67 dan data timbulan sampah tahunan sebesar 592,403.32 ton. Hal ini menunjukan bahwa timbunan sampah di Kota Tangerang dalam 2 tahun terkahir ini jumlahnya meningkat sehingga perlu adanya penanggulangan terkait permasalahan sampah di kota Tangerang.

Baca Juga:  Tukang Asongan di Masjid Al-Hikmah

Tingkat pengangkutan sampah di Kota Tangerang tahun 2019 adalah sebesar 75% yakni dari total timbulan sampah sebanyak 5.242,67 m3/hari hanya sebanyak 3.932 m3/hari yang terangkut. Hal ini telah sesuai dengan standar pelayanan minimal dan target Renstra OPD Dinas Lingkungan Hidup, khususnya pada Bidang Kebersihan serta Kota Tangerang. Jika di tinjau dari pelayanan melalui angkutan yang tersedia dengan jumlah penduduk yang ada di tahun 2019 telah mencapai target 75%. Tetapi, angka pencapaian tersebut terbilang masih rendah jika merujuk pada persentase Standar Pelayanan Minimal (SPM) menurut versi Millenium Development Goals (MDGs) bagi kawasan
perkotaan yaitu sebesar 80 persen.

Program pengurangan penggunaan kantong plastik ini sangatlah baik kedepannya untuk kota Tangerang secara khusus dan akan menurunkan angka hasil sampah di Indonesia. Kebijakan pemerintah Kota Tangerang sangat diperlukan dalam hal ini, karena jika program ini di tegaskan dalam peratuan daerah maka akan terlaksanya program ini dan penggurangan
sampah plastik di Indonesia berharap akan menjadi turun. Mari kita Bersama-sama menyuarakan kurangi kantong plastik demi menjaga bumi

Baca Juga:  Pandemi Covid-19 : Relevansi Atau Relaksasi PSAK 8 Peristiwa Setelah Periode Pelaporan Dan PSAK 71 Instrumen Keuangan

Penulis: Reni Ridatus Salamah, Zahra Putri Aulia, Nurul Huda, Luthfiya Ramadhania, Afif Ammar